Ngepel Masjid Baru

Semalam berniat tarawih di Masjid mengajak Aisyah. Dari rumah sudah diwanti-wanti ati-ati ngompol. Kebetulan Aisyah tidak memakai popok. Seharusnya di usianya yang sudah 3 tahun, dia sudah bisa pipis sendiri tanpa popok kan…

Saya berangkat sama Mbah putri jalan kaki ke masjid. Sementara Aisyah berangkat sama Om Angga (adikku).

Begitu saya sampai masjid, Omnya sudah lapor ke kami, bahwa Aisyah ngompol di barisan jamaah pria.

JEGERRR!!!

Akhirnya, kami pulang dengan membawa Aisyah kembali.

Malamnya, kira-kira waktu tarawih sudah selesai, saya dan Mbah Putri kembali ke masjid tersebut dengan membawa alat pel.

Alhamdulillah beres dan tidak ada yang harus terluka atas peristiwa itu.

Masjid yang kami tempati semalam, adalah Masjid Al Ihsan Kalibaru di Banyuwangi. Masjid ini adalah masjid tempat Mbah Jiwo ngaji pas kecil dulu.

Sekarang masjidnya udah dibangun dengan arsitektur yang benar-benar futuristik. Bentuk masjid lama udah dibongkar dan berubah betul penampilannya.

Bentuknya ngga kotak, tapi agak miring. Mungkin segi 5 ya…

Tambah 2 lantai, dan waktu kemarin pertama kali datang, mbah bener-bener pangling. Agak merasa kehilangan juga, banyak kenangan pas ngaji dulu di bentuk masjid yang lama.

Alhasil, salah satu guru ngaji mbah dulu bilang, “Ngga papa, ngepel masjid baru. Dulu pas ngaji di sini belum pernah ngepel kan??” ^_^

Nanti malam, mungkin Aisyah di rumah saja. Tarawihnya berdua aja sama Mbah Putri. Aisyah dan Adik Sofia sama neneknya di rumah.

Kesannya biar kayak baru nikah dan belum punya anak. Gitu!! He he he…

Dan pulangnya, KULINER BAKSO LAGI…

Kapan-kapan tak ceritain KULINER DI KALIBARU.